Image default
Nasional

Jadi Politikus Senayan Termuda, Hillary Berharap Duduk di Komisi X atau III DPR, Ini Alasannya

Anggota DPR terpilih termuda periode 2019 2024, Hillary Brigitta Lasut mengaku tidak minder bekerja di parlemen nanti. Meskipun dinilai masih belia untuk menjadi politisi, perempuan berusia 23 tahun tersebut mengaku siap bekerja dalam bidang legislasi, penganggaran, maupun pengawasan sebagaimana tugas DPR RI bersama politisi lain yang jauh lebih senior. "Menurut saya, hubungan dan komunikasi politik yang baik dengan rekan satu fraksi, senior senior dan sesama anggota DPR dari berbagai komisi tentunya akan sangat membantu merealisasikan apa yang jadi aspirasi dan kepentingan rakyat," katanya saat dihubungi, Minggu (1/9/2019).

Anggota DPR terpilih dari NasDem tersebut mengatakan selama ini banyak aspirasi masyarakat yang tidak bisa direalisasikan di DPR RI. Hal itu terjadi karena banyak faktor. Karenanya, saat menjadi anggota DPR, ia akan memperjuangkan agar aspirasi masyarakat khususnya di Sulawesi Utara dapat terealisasi.

"Jujur saja banyak kejadian dimana aspirasi rakyat tidak terealisasi karena misalnya tidak selesai selesainya penyusunan RUU, atau birokrasi dan tahapan yang berbelit belit, sehingga harus dilihat dulu dari situasinya, jalur mana yang harus diambil, komunikasi politik, atau tindakan tegas meminta perombakan sistem atau revitalisasi aturan," katanya. Hillary mengatakan akan fokus pada dua hal saat duduk menjadi anggota DPR nanti, yakni Pendidikan dan Kesehatan.. Ia ingin meningkatan kualitas pendidikan di Sulut yang menurutnya masih tertinggal.

Hal tersebut tampak dari rendahnya warga Sulut yang lolos tes CPNS. "Kejadian saat Tes CPNS Sulut 2018 dimana hanya kurang lebih 20% dari total peserta yang mengikuti tes yang lolos tes, padahal kebutuhan tenaga kerja jumlahnya jauh lebih besar di sulut. Ini menandakan harus ada perhatian khusus pemerintah terhadap pendidikan di Sulut," katanya. Dalam bidang kesehatan, menurutnya tenaga medis di Sulut masih kurang dan tidak merata.

Banyak pasien yang harus dirujuk ke rumah sakit yang lokasinya cukup jauh karena keterbatasan alat dan tenaga medis. "Kurangnya tenaga kesehatan profesional dan rendahnya kualitas fasilitas kesehatan khususnya di daerah terpencil di pegunungan, kepulauan dan pedesaan masih sangat butuh perhatian dan wajib diperjuangkan. Masih banyak kasus pasien dirujuk jauh jauh karena RS terdekat tidak punya fasilitas yg memadai untuk memberi treatment, Tidak adanya ambulans laut untuk daerah kepulauan," katanya. Karena itu, setelah dilantik menjadi anggota DPR pada 1 Oktober nanti, Hillary berharap dapat duduk di kursi Komisi X, sesuai dengan tujuannya menjadi anggota DPR.

Atau paling tidak menurutnya, bisa bekerja di Komisi III sesuai dengan latar belakang pendidikannya yakni Magister Hukum Universitas Washington. "Tapi semuanya diserahkan kepada partai atau fraksi Nasdem nanti," ujarnya. Hillary Brigitta Lasut, merupakan satu dari 10 nama caleg terpilih termuda DPR RI pada periode 2019 2024.

Ia genap berusia 23 tahun saat ditetapkan oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU) lolos menjadi anggota DPR RI. Perempuan kelahiran 22 Mei 1996 itu mengaku sudah tidak sabar duduk menjadi anggota DPR yang pelantikannya dilakukan pada 1 Oktober mendatang. Menurut Caleg dari Partai NasDem itu, terpilih menjadi anggota DPR dengan usia muda merupakan tanggung jawab besar, khususnya kepada 70 ribu masyarakat Sulawesi Utara yang memilihnya pada Pemilu Legislatif 2019 lalu.

"Saya tahu persis kalau soal ketulusan hati memberi diri buat rakyat, saya yang masih seumur jagung ini boleh diadu dengan yang senior," katanya. Terpilihnya menjadi anggota DPR menurut Hillary membuktikan bahwa masyarakat Indonesia menjunjung tinggi Bhineka Tunggal Ika. Oleh karena itu ia bertekad tidak akan menyia nyiakan amanah dari masyarakat tersebut.

"Karena tidak bisa dipungkiri, melihat latar belakang, saya baru berusia 23 tahun, paling muda, saya seorang perempuan dan dari kaum minoritas nasrani, suku minahasa, masih ada darah keturunan tionghoa, dan dibesarkan di daerah terpencil perbatasan ujung Indonesia di Kabupaten Talaud, dan kenyataam ini harusnya jadi tantangan tersendiri buat saya," katanya. Hillary mengaku bersyukur terpilih menjadi anggota DPR RI. Cita citanya menjadi politisi dapat terkabul. Menurutnya perjuangan untuk meyakinkan masyarakat agar memilihnya menjadi anggota DPR tidaklah mudah.

"Tidak mungkin masyarakat tergerak memilih saya tanpa campur tangan Tuhan. Saya memahami bahwa ini adalah tanggung jawab besar, saya harus mempertanggungjawabkannya di hadapan seluruh rakyat Indonesia, Sulut dan terlebih khusus pada 70 ribu lebih masyarakat Sulut yang memberikan suaranya untuk saya," pungkasnya.

Baca Juga

Densus 88 Sita Kabel, Arang, dan Serbuk Putih dari Rumah Terduga Pelaku Bom Sukoharjo

Diana Nurhani

KPK Perpanjang Masa Penahanan 4 Tersangka Korupsi Pengesahan APBD Lampung Tengah

Diana Nurhani

Jokowi dan Iriana Rayakan Lebaran Hari Pertama di Jakarta Bersama Kaesang

Diana Nurhani

Daftar Gaji Presiden, Indonesia Rp 62 Juta Sementara Negara Ini Cuma Rp 2,5 Juta

Diana Nurhani

Pengurus Masjid Al Makmur Tanah Abang Bantah jadi Lokasi Menginap Peserta Halal Bihalal 212

Diana Nurhani

Capim KPK Harus Tegas dan Konsern Basmi Korupsi di Indonesia

Diana Nurhani

Jokowi Sopiri Raja Malaysia Keliling Kebun Raya Bogor

Diana Nurhani

TKN Jokowi-Ma’ruf Amin Akan Dibubarkan, Moeldoko Sebut Bisa Jadi Koalisi Plus Plus

Diana Nurhani

Debat Panas Rocky Gerung Vs Rhenald Kasali Tentang Hoaks: Rocky Koreksi Guru Besar

Diana Nurhani

AM Hendropriyono Singgung Sumpah Prajurit yang Telah Berubah, Ini Versinya

Diana Nurhani

Saat Ibu Kota Dipindah, Inilah yang Akan Terjadi pada Istana dan Gedung Pemerintahan Menurut Jokowi

Diana Nurhani

Ketua DPR Harap Idul Fitri Kembali Satukan Bangsa Indonesia

Diana Nurhani

Leave a Comment