Image default
Internasional

Terbitkan Visa Turis, Arab Saudi Longgarkan Aturan Berbusana di Tempat Umum

Pemerintah Arab Saudi, pada Jumat (27/9/2019), resmi akan mulai terbuka untuk pariwisata dan menawarkan visa turis untuk pertama kalinya. Langkah tersebut akan semakin membuka negara kerajaan Islam ultra konservatif itu bagi wisatawan sebagai bagian dari menghidupkan perekonomian di sektor pariwisata. Pariwisata juga menjadi salah satu upaya pemerintah Arab Saudi untuk mendiversifikasikan ekonominya menjauh dari minyak bumi.

Sebagai konsekuensi dibukanya pariwisata di kerajaan itu, pemerintah juga akan melonggarkan aturan berpakaian bagi turis wanita asing yang tidak diharuskan mengenakan abaya di tempat umum. "Kita membuat sejarah pada hari ini," ujar Kepala Pariwisata Arab Saudi Ahmed al Khateeb dalam sebuah pernyataan. "Untuk pertama kalinya, kami akan membuka negara kami untuk wisatawan dari seluruh dunia," tambahnya, dikutip AFP.

Dengan dibukanya pintu pariwisata di Arab Saudi, warga negara dari 49 negara akan berhak mendapatkan visa online maupun visa on arrival, termasuk warga Amerika Serikat, Australia, dan sejumlah negara Eropa. Program pariwisata memang menjadi salah satu program reformasi Visi 2030 dari Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman, dalam mempersiapkan perekonomian negaranya untuk era pasca minyak. Namun negara konservatif, yang melarang alkohol dan terkenal dengan pemisahan pria dan wanita, itu dipandang tidak mungkin menjadi tujuan pariwisata global, selain untuk para peziarah Muslim yang hendak mengunjungi tempat tempat suci di Mekkah dan Madinah.

Otoritas pariwisata tetap tegas bahwa Arab Saudi tidak akan mengizinkan alkohol, tetapi Khateeb mengatakan tidak ada batasan bagi turis wanita asing yang tidak ditemani dan tidak diwajibkan mengenakan abaya di tempat umum. Sebelumnya, visa bagi warga asing yang ingin mengunjungi Arab Saudi hanya dibatasi untuk pekerja asing dan keluarga mereka, serta para peziarah Muslim yang hendak melakukan ziarah ke situs suci di Mekkah dan Madinah, atau untuk ibadah umroh dan haji.

Baca Juga

Jadi Sugar Baby 7 Sugar Daddy, Mahasiswi di Inggris ini Hidup Mewah Hasilkan Rp 400 Juta Sehari

Diana Nurhani

Bayi Gajah di Thailand Ini Dipaksa Menari hingga Kakinya Patah dan Mati

Diana Nurhani

Kota Bangkok Diguncang Enam Bom

Diana Nurhani

Pangeran Harry dan Meghan Belum Kunjung Umumkan Nama Bayi Pertama Mereka

Diana Nurhani

RUU Pajak Digital Didorong ke Parlemen, Prancis Tekan Google, Amazon dan Facebook

Diana Nurhani

Menlu Malaysia Paparkan Landasan Baru Politik Luar Negerinya di Paramadina

Diana Nurhani

Justin Bieber Ungkap Alasan Mengapa Ia Mendadak Tantang Tom Cruise Berduel

Diana Nurhani

Jelang Kaisar Jepang Turun Tahta, Pisau Dapur Ditemukan di Meja Sekolah Pangeran Hisahito

Diana Nurhani

Ledakan Terjadi di Dua Gereja di Sri Lanka, Media Massa Lokal: 150 Orang Dilarikan ke RS

Diana Nurhani

Di Selandia Baru Rokok Elektrik Direkomendasikan Jadi Solusi Berhenti Merokok

Diana Nurhani

Tak Unduh Aplikasi ‘Pemikiran Xi Jinping’, Gaji Pegawai China Bakal Dipotong

Diana Nurhani

Leave a Comment